Advertisements

Apa Itu Rekening Giro dan Perbedaannya dalam Tabungan

rekening giro itu apa
Advertisements

Pernahkah Anda mendengar kata Giro? Pengamat produk perbankan harus mewaspadai giro.
Giro adalah produk perbankan berupa rekening tabungan.

Lalu apa bedanya dengan menabung?
Banyak orang mengira mereka sama, padahal tidak. Mari kita lihat lebih dekat apa itu rekening giro, fitur-fiturnya dan perbedaan dari proses tabungan hingga penarikan.

Apa itu Giro?

Menurut situs resmi OJK, Giro merupakan salah satu produk perbankan berupa tabungan baik untuk bisnis maupun perorangan.
Giro diadakan dalam mata uang Rupiah atau mata uang asing.

Penarikan kapan saja dengan cek, kartu debit atau bilyet giro. Akun ini cocok untuk klien dengan aktivitas keuangan tinggi, jumlah besar, dan jumlah transaksi tidak terbatas per hari.

Nasabah rekening giro bebas melakukan transaksi dalam jumlah besar selama saldo yang ada mencukupi.

Advertisements

Apa fungsi dari Rekening Giro?

Seperti halnya produk perbankan lainnya, giro memiliki fitur dan manfaat bagi nasabah, beberapa di antaranya adalah:

Cek rekening lebih aman

Uang di rekening giro lebih aman dari kejahatan. mengapa?
Pembayaran dana atau pemesanan bilyet giro hanya dapat dilakukan oleh yang bersangkutan. Jika dia seorang agen, surat kuasa diperlukan.

Tidak ada batasan perdagangan

Satu-satunya batasan adalah dana yang dikandungnya. Itu tergantung pada apakah itu cukup untuk menyelesaikan transaksi.

Perdagangan lebih mudah

Pembayaran dapat dilakukan dengan bilyet giro dan cek.
Plus, itu membuat penarikan lebih mudah.
Penugasan hanya dapat dilakukan oleh pihak yang bersangkutan. Selain aman, transfer lebih tepat sasaran.

Prosedur pembatalan transfer juga sederhana, dan hanya pengirim sendiri yang dapat melakukannya.
Pastikan Anda mendapatkan rekening giro setiap bulan jika Anda perlu mengkonfirmasi transaksi Anda. Ini memudahkan masalah administrasi.

Advertisements

Apa jenis rekening giro yang ada?

Bank menawarkan dua jenis rekening giro:

Rekening Giro atas nama Instansi

Sesuai dengan namanya, rekening giro ini atas nama instansi.
Misalnya perusahaan (Yayasan, Koperasi, PT, CV, dll).
Rekening giro atas nama kami juga dapat dikelola oleh lembaga pemerintah dan organisasi masyarakat. Untuk membuka rekening giro jenis ini, nasabah diharuskan menyetorkan jumlah minimal, rata-rata sekitar Rp 500.000.

Rekening Giro individu

Seperti namanya, rekening giro pribadi adalah rekening milik perorangan atau bisnis perorangan.
Contoh rekening giro pribadi adalah:

  1. rekening giro restoran;
  2. rekening giro perusahaan;
  3. Akun giro untuk bengkel;
  4. Transaksi lain atas nama pemilik.
Baca juga:  Apakah Keuntungan Deposito dan Cara Kerjanya!

Jumlah setoran minimum untuk membuka rekening giro atas nama pribadi adalah sekitar Rp 250.000.

Bagaimana proses penarikan dari Rekening Giro?

Lalu bagaimana cara menarik uang dari rekening giro Anda, simak cara-caranya di bawah ini!

Advertisements

Pastikan persyaratan terpenuhi

Proses pertama untuk menarik giro adalah memenuhi semua persyaratan.
Tujuannya agar transaksi tersebut dapat diterima oleh pihak bank. Anda harus memenuhi persyaratan umum dan beberapa persyaratan rekening giro.

Identifikasi atas nama penerima manfaat individu (jika individu) atau direktur perusahaan (jika perusahaan).
Nama bank penerbit saat ini (bank tempat rekening giro dibuka). Nama lengkap pemegang rekening koran yang ditandatangani.
Memeriksa nomor rekening.

Instruksi yang jelas dan tanpa syarat dari pemegang rekening saat membuka rekening giro. Nama dan nomor rekening penerima transfer pos yang jelas.
Nama bank sasaran, dan tanggal pembayaran serta tanggal efektif rekening giro.
Jumlah yang ditarik dalam bentuk nominal atau tertulis.

Pastikan untuk mengikuti aturan yang berlaku

Aturan dapat berbeda di setiap bank. Jadi pastikan untuk bertanya terlebih dahulu.

Secara umum, aturan penarikan giro adalah:
Bilyet Giro dan cek berlaku selama 70 hari. Tulis nama retraktor tepat di bawah tanda tangan. Tanda tangan tulisan tangan harus dilampirkan dan tidak diperlukan koreksi tanda tangan. Koreksi tertulis dibatasi maksimal tiga koreksi per kolom. Pemindahan giro ke bank harus dilakukan oleh penerbit sendiri atau diwakili oleh surat kuasa.

Advertisements

Bawa rekening giro Anda ke Bank

Setelah semua persyaratan terpenuhi, bawa rekening giro Anda ke bank.
Pastikan semua informasi di rekening giro Anda sesuai dengan yang Anda butuhkan.
Pastikan dokumen Anda lengkap sebelum mengisi formulir setor tunai. Pergi ke bagian beralih. Semua operasi penarikan dibantu oleh kasir.

Apa perbedaan antara Rekening Giro dan Rekening Tabungan?

Banyak orang berpikir bahwa rekening giro sama dengan rekening tabungan karena merupakan produk perbankan yang dapat diakses oleh individu dan bisnis.
Meski keduanya sangat berbeda. Apa perbedaan antara memeriksa dan menyimpan?
Empat perbedaan tersebut adalah:

Metode Penarikan

Perbedaan yang paling terlihat adalah cara penarikan dana.
Cara paling umum untuk menarik uang dari rekening tabungan Anda adalah melalui ATM atau teller bank.

Kini, dana tabungan tersebut hanya bisa ditarik oleh pemegang rekening. Tidak seperti rekening giro, penarikan dana dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain melalui ATM, cek, dan bilyet giro.

Baca juga:  10 Pinjaman Online Resmi Terdaftar dan Diawasi OJK

Cek adalah alat penarikan uang yang sama dengan jumlah cek.
Penarikan dapat dilakukan oleh siapa saja selain pemegang akun.

Bilyet giro juga memungkinkan Anda untuk memesan atau mentransfer uang ke rekening penerima yang tercantum pada bilyet giro.
Namun, penarikan cek dan bilyet giro tunduk pada batas waktu. Biasanya 70 hari dari tanggal penerbitan. Setiap cek dan giro billiette yang lewat jatuh tempo akan batal.

Target Produk

Keduanya adalah rekening tabungan bank, tetapi tujuan produknya berbeda antara rekening giro dan rekening tabungan.
Rekening giro ditujukan untuk sejumlah besar perusahaan atau individu dengan aktivitas keuangan yang tinggi.

Transaksi keuangan yang terlibat dapat dikatakan sangat aktif.
Berbeda dengan tabungan yang tidak diperuntukkan untuk kegiatan transaksi keuangan yang sangat besar. Ada nilai minimum wajib untuk nilai bisnis deposito tetap. Besarannya tergantung dari pedoman masing-masing perusahaan bank.

Transaksi juga dapat dilakukan dalam mata uang yang berbeda.
Kontras dengan transaksi tabungan. Umumnya, pemegang tabungan dapat melakukan transfer minimal Rp 10.000. Namun, saat menabung, ada syarat saldo minimal yang harus dipenuhi agar nasabah bisa bertransaksi.

Asumsi Batas Transaksi

Perbedaan selanjutnya adalah asumsi limit transaksi.
Tabungan memiliki limit transaksi harian yang kecil, baik dalam bentuk transfer maupun penarikan.
Meski tabungan tinggi, bank masih membatasi transaksi. Secara umum, nominal volume perdagangan adalah Rp 10-20 juta per hari.

Lebih dari itu, nasabah harus pergi ke bank dan memprosesnya di teller.
Berbeda dengan rekening giro yang nasabahnya bisa bertransaksi dalam jumlah besar.

Jumlah transaksi per hari bisa mencapai Rp 500 juta baik untuk pengiriman uang maupun penarikan dana.
Faktor ini biasanya menjadi pertimbangan nasabah dalam memilih rekening giro atau tabungan.

Laporan Rekening ke Pelanggan

Pelanggan rekening giro menerima laporan bulanan rutin dari bank alamat tujuan mereka.
Laporan yang dikirim berupa rekening giro yang berisi riwayat lengkap transaksi keluar dan masuk.

Tidak seperti rekening tabungan, nasabah tidak menerima laporan bulanan secara teratur.
Jika Anda ingin mengetahui riwayat transaksi Anda, silakan bertanya di konter bank. Atau, Anda sekarang dapat memeriksa dari mobile banking Anda.

Pertanyaan lainnya tentang Giro

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum tentang debit langsung.

Baca juga:  7+ Aplikasi Pinjol Bunga Rendah Terdaftar OJK 2023

Dapatkah Saya menarik saldo Rekening Giro walau beda Bank?

Alamat atau nama bank yang diinginkan ada di rekening giro Anda.

Nama bank bisa sama atau berbeda.
Langkah-langkah berikut dapat dilakukan di berbagai bank.

  1. Pastikan informasi rekening giro Anda diisi dan benar. Misalnya nomor nominal dan alamat bank sasaran;
  2. Silakan isi dokumen yang diperlukan;
  3. Jika rekening giro atas nama perusahaan, verifikasi identitas akan dilakukan terlebih dahulu;
  4. Kemudian mengisi formulir kliring;
  5. Setelah mengisi semuanya, pergi ke bank yang diinginkan;
  6. Langsung ke konter untuk membantu proses penarikan;
  7. Proses penggalangan dana memakan waktu kurang lebih 3-5 hari.

Apakah Giro dapat ditarik sebelum jatuh tempo?

Pencairan giro dapat dilakukan dengan cek atau bilyet giro.

Saat menggunakan cek, biasanya tidak ada tanggal jatuh tempo. Nilai nominal cek dapat ditarik setiap saat.
Di sisi lain, Blyet Giro memiliki tenggat waktu.
Setelah batas waktu, Anda tidak dapat mengirim uang. Karena Anda perlu melakukan pengecekan secara berkala.

Selain itu, akun saat ini mencakup tanggal penerbitan dan tanggal valid. Keduanya digunakan untuk menunjukkan kapan perdagangan dapat dilakukan.
Rekening giro tersedia untuk digunakan setelah tanggal efektif ditampilkan dan harus ditutup pada tanggal yang ditentukan.

Dapatkah menarik uang tunai dari Rekening Giro?

Penarikan dana dengan bilyet giro mudah, tetapi prosesnya berbeda dengan cek.
Anda tidak dapat menarik uang tunai saat menggunakan bilyet giro. Bank hanya akan mengirimkan uang dari rekening deposito saat ini ke rekening tujuan penerima.
Oleh karena itu, jika Anda ingin menarik uang tunai, Anda dapat melakukannya dari rekening yang menerima rekening deposito Anda saat ini.

Apakah Anda sudah mulai memahami Giro?

Dari uraian di atas, Anda dapat melihat bahwa rekening giro adalah produk bank yang digunakan untuk memindahkan dana antar rekening.
Apalagi jika Anda memiliki cukup uang. Perbedaan antara rekening giro dan rekening deposito biasa, fungsi dari setoran pembayaran, dan cara pembayaran dijelaskan di atas.

Sekarang Anda tinggal menentukan pilihan: Apakah Anda tertarik untuk membuka rekening deposito? Atau apakah Anda sudah memiliki rekening check-in?
Sekarang, bagikan pertanyaan dan pengalaman di komentar!

0 Shares

Tinggalkan Balasan