Advertisements

Apa itu Reksa Dana Jenis dan Cara Membelinya

apa itu investasi reksadana
Advertisements

Bersamaan dengan saham, emas, dan real estat, reksadana adalah salah satu kendaraan investasi yang paling banyak dibicarakan dan populer. Reksadana sering dipilih karena sederhana dan membutuhkan sedikit modal. Karena permintaan yang tinggi, banyak aplikasi untuk trust investasi, sehingga harganya murah.

Tapi apa itu reksadana? Bagaimana cara berinvestasi di reksadana? Cari tahu semua tentang reksadana dalam ulasan berikut.

Apa itu Reksa Dana?

Dengan kata lain, reksadana adalah tempat mengumpulkan uang dari orang-orang yang ingin berinvestasi dan dikelola oleh seorang manajer investasi.

Berbeda dengan deposito yang membutuhkan jutaan rupiah sebagai modal awal, reksa dana bisa dimulai dengan puluhan ribu rupiah. Ini lucu, bukan? Reksa dana juga merupakan investasi yang sangat aman dan diatur oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Oleh karena itu, uang investor tetap aman.

Ada juga manajer investasi yang mengelola dana investor, seperti reksadana pasar uang, reksadana pendapatan tetap, reksadana saham, dan reksadana campuran. Manajer investasi mengumpulkan dan mengelola dana.

Advertisements

Keuntungan didistribusikan kepada investor dan manajer investasi. Sederhananya, seorang investor membayar manajer investasi untuk mengelola dana tersebut.

Hal ini karena manajer investasi otomatis memiliki pengalaman yang luas dalam memantau pergerakan pasar modal. Itu sebabnya reksa dana lebih disukai oleh para pemula dan mereka yang tidak punya waktu untuk mengamati pasar modal secara langsung.

Bagaimana cara kerja Reksadana?

Reksa dana ini bekerja sebagaimana adanya manajer investasi. Modal seorang investor dibagi menjadi beberapa instrumen melalui diversifikasi investasi. Solusi ini merupakan salah satu keunikan reksa dana.

Manajer investasi melakukan ini sebagai proses diversifikasi antar produk reksa dana.
Hal ini juga membuat investasi di reksa dana lebih aman dan dengan risiko kerugian yang lebih kecil.

Misalnya, Perusahaan A mengalami kerugian, tetapi investasinya tetap aman karena mendapat keuntungan dari instrumen lain. Jika ingin untung besar, pilih manajer investasi yang mengelola dana besar dan sudah berizin Otoritas Jasa Keuangan atau OJK. Berinvestasi di reksa dana juga memiliki saluran yang luas dan akses yang mudah.

Advertisements

Sehingga Anda dapat meneliti dan menggali informasi tentang arus investasi, kekuatan dan kelemahan, serta kesehatan perusahaan. Untuk mengetahui pergerakan harga reksa dana, Anda dapat memantaunya melalui aplikasi reksa dana Anda.

Secara umum, laporan investasi dapat dilihat berdasarkan kinerja produk, portofolio aset, dan komposisi aset.

Apa saja jenis Reksa Dana yang ada?

Ada beberapa jenis reksa dana.
Masing-masing memiliki tingkat risiko dan manfaat yang berbeda. Jenis-jenis reksa dana adalah:

Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana jenis ini memiliki risiko paling rendah, namun imbal hasil dan keuntungannya tidak sebesar reksa dana lainnya. Investor tetap bisa meraup untung dengan cepat. Namun, namanya tidak begitu besar.

Baca juga:  Apa itu Obligasi: Tujuan dan Keuntungannya

Reksa Dana Pasar Uang (RDPU) ini mendistribusikan 80% modal Reksa Dana ke berbagai instrumen pasar uang yang jatuh temponya kurang dari satu tahun. Misalnya untuk produk seperti deposito, obligasi dan Sertifikat Bank Indonesia. Reksa dana jenis ini biasanya digunakan untuk dana darurat.

Advertisements

Ini karena keuntungan biasanya stabil, risiko rendah dan pengembalian terbatas.
Contoh produk RDPU adalah:

  1. Avrist Ada Kas Mutiara;
  2. Bahana Dana likuid;
  3. Sucorinvest Money Market Fund;
  4. Syailendra Dana Kas;
  5. Capital Money Market Fund.

Ada juga banyak jenis RPDU lainnya. Anda dapat memeriksa formulir aplikasi untuk kepercayaan investasi yang Anda gunakan.

Reksa Dana Pendapatan Tetap

Jenis reksa dana selanjutnya adalah Reksa Dana Pendapatan Tetap (RDPT).
Reksa dana pendapatan tetap dirancang agar setidaknya 80% dari portofolio adalah surat utang. Risiko RDPT lebih tinggi dari pasar uang, namun return yang diperoleh juga lebih tinggi dari RDPU.

RDPT biasanya digunakan untuk tujuan keuangan jangka pendek hingga menengah.
Berikut adalah contoh RDPT:

  1. Sucorinvest Stable Fund;
  2. Syailendra Pendapatan Tetap Premium;
  3. TRIM Dana Tetap 2;
  4. Batavia Dana Obligasi Utama.

Dan masih banyak lagi contohnya.

Advertisements

Reksa Dana Campuran

Sesuai dengan namanya, reksa dana ini dikelola pada efek-efek dengan berbagai karakteristik seperti: B. Efek Bersifat Utang dan Bersifat Ekuitas.
Misalnya, saham, deposito, obligasi, dll. Reksa dana campuran lebih berisiko daripada RDPT, tetapi masih kurang berisiko daripada dana ekuitas.

Biasanya reksa dana ini digunakan untuk investasi jangka menengah.
Contoh reksa dana campuran adalah:

  1. Schroder Dana Kombinasi;
  2. Jarvis Balance Fund;
  3. Sucorinvest Flexi Fund;
  4. Syailendra Balanced Opportunity Fund Kelas A.

dan lain-lain.

Dana Ekuitas

Berbeda dengan RDPU, dimana 80% dana dikelola secara tunai, 80% dana saham dikelola dalam bentuk saham atau saham.
Saham ini memiliki potensi imbal hasil terbaik dibandingkan ketiga reksa dana lainnya, juga memiliki tingkat pertumbuhan nominal yang tinggi. Namun, itu juga cenderung lebih berisiko.

Dana ekuitas biasanya digunakan untuk tujuan pendanaan jangka panjang.
Contoh reksa dana saham adalah:

  1. Manulife Saham Andalan;
  2. Sucorinvest Equity Fund;
  3. Batavia Dana Saham Optimal;
  4. Sucorinvest Maxi Fund;
  5. TRIM Kapital.

Dan masih banyak lagi contohnya.

Apa kelebihan dan kekurangan Reksa Dana?

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu reksa dana dan jenis reksa dana apa saja yang ada, Anda mungkin bertanya-tanya, “Apa kelebihan dan kekurangan reksa dana?”

Baca penjelasan lengkapnya di sini:

Baca juga:  Langkah Simpel Capai Finansial Sehat Saat sebelum Umur 30

Apa kelebihan Reksa Dana?

Ada beberapa alasan mengapa banyak investor memilih reksa dana. kelebihannya meliputi:

Manajemen Profesional

Salah satu faktor yang membuat reksa dana begitu populer adalah produknya dikelola oleh para profesional, manajer investasi.
Manajer investasi tentunya memiliki keahlian khusus dalam mengelola dana investor. Ini meminimalkan kerugian investasi.

Informasi yang transparan

Reksa dana memberikan informasi yang transparan mengenai biaya operasional dan pengembangan portofolio investor.
Dengan cara ini, investor dapat melacak biaya, manfaat, dan risiko dana yang mereka investasikan.

Pembaruan portofolio reksa dana umumnya dilakukan pada hari-hari bursa dibuka.
Sebagai pengelola reksa dana, manajer investasi wajib melaporkan nilai asetnya setiap hari. Adanya keterbukaan informasi memungkinkan investor untuk memantau reksa dana secara berkala.

Biaya Modal rendah

Reksa dana tidak hanya dikenal sebagai sarana investasi sederhana, tetapi juga sangat terjangkau.
Modal awal minimal hanya Rp 10.000.
Diketahui juga bahwa investasi ini dikaitkan dengan banyak investor yang dikelola secara profesional. Seiring dengan kemampuan untuk berinvestasi dengan baik, hal ini cenderung efisien dan memiliki biaya transaksi yang rendah.

Efisien

Reksa dana adalah sarana yang efisien. Nasabah tidak perlu memantau pergerakan pasar modal secara langsung.
Pekerjaan ini dilakukan oleh manajer investasi. Hal ini membuat reksa dana lebih efisien dan cocok bagi mereka yang memiliki waktu terbatas untuk bermain di pasar modal.

Apa kekurangan Reksa Dana?

Meski sederhana, murah, dan memiliki banyak kelebihan, reksa dana tetap memiliki kekurangan.
Beberapa diantaranya adalah:

Tidak dapat menarik secepatnya

Kelemahan utama reksa dana adalah ketidakmampuan untuk menarik uang dengan cepat saat dibutuhkan. Penarikan reksa dana memakan waktu sekitar 2-7 hari kerja di bursa.
Untuk itu, sebagian dana darurat Anda harus diinvestasikan dalam tabungan yang dapat Anda tarik sewaktu-waktu.

Resiko gagal bayar

Wanprestasi adalah risiko bahwa perusahaan pengelola aset tidak akan dapat mengelola kepercayaan investasi karena gagal bayar.

Untuk mengatasinya, pastikan Anda bisa mempercayai manajer investasi Anda. Selain pengawasan hukum oleh OJK, rekam jejak atau dana manajer investasi harus diverifikasi. Semakin tinggi modal kerja, semakin baik.

Biaya biaya manajemen

Berbeda dengan saham, di mana investor harus bermain sendiri, reksa dana dikelola oleh manajer investasi.
Tentu saja, ada juga biaya manajemen untuk keuntungan yang diperoleh dari reksa dana. Keuntungan yang Anda dapatkan tidak sebesar bermain sendiri.
Jenis investasi ini cocok bagi Anda yang memiliki waktu terbatas namun ingin menuai keuntungan dari berinvestasi saham.

Bagaimana cara membeli Reksa Dana?

Berikut cara reksa dana berinvestasi:

Pahami tujuan keuangan dan profil risiko Anda

Pertama, Anda perlu mengetahui tujuan investasi Anda. Menabung untuk masa pensiun, dana darurat, atau membeli rumah?
Hal ini mempengaruhi jenis reksa dana dan jangka waktu investasi.

Baca juga:  Apakah Keuntungan Deposito dan Cara Kerjanya!

Juga, pahami profil risiko Anda. Investor berisiko rendah dapat berpartisipasi dalam RDPU atau RDPT.
Di sisi lain, investor yang lebih berisiko dapat masuk ke reksa dana campuran atau reksa dana saham.

Melakukan transaksi saat hari bursa

Isi formulir yang diperlukan untuk mendaftar dan pergi pada hari kerja pertukaran.
Dokumen yang dibutuhkan biasanya KTP dan NPWP.
Untuk lembaga melampirkan Anggaran Dasar dan dokumen lain yang dipersyaratkan.
Investor kemudian diminta untuk menyetor dana melalui rekening holding yang sesuai dengan produk yang dipilih.

Transaksi diproses berdasarkan NAB

NAB atau Nilai Aktiva Bersih adalah nilai yang menguraikan total kekayaan suatu dana investasi per hari.
NAB dipengaruhi oleh harga pasar aset reksa dana dan kekuatan penawaran dan permintaan investor.
Harga dipublikasikan setiap hari dan dapat dilihat di aplikasi atau platform reksa dana Anda.

Perhatikan batas waktu transaksi (cutoff time)

Umumnya batas waktu transaksi adalah pukul 12.00-13.00 WIB.
Jika Anda membeli reksa dana sebelum waktu tersebut, Anda akan melihat harga NAB pada hari perdagangan.
Di sisi lain, pembelian yang dilakukan setelah batas waktu akan mengikuti NAB hari perdagangan setelah hari perdagangan.
Ini berlaku untuk dana investasi Islam atau syariah dan konvensional.

Terima konfirmasi transaksi pembelian

Setelah transaksi, Anda akan menerima konfirmasi transaksi pembelian reksa dana.
Anda juga akan menerima laporan kemajuan pendanaan harian.
Apalagi jika dibeli melalui platform atau aplikasi online yang semakin populer saat ini.
Monitoring juga lebih mudah dan efisien.

Apa perbedaan antara Saham dan Reksa Dana?

Perbedaan mendasar antara saham dan reksa dana adalah kesinambungan investasi, risiko yang terlibat, dan pengembalian yang dicapai.

  1. Investasi: Saham dikelola secara independen oleh investor dan reksa dana dikelola oleh manajer investasi.
  2. Risiko: Reksa dana cenderung lebih kecil dari ekuitas.
  3. Hasil/Return: Pengembalian reksa dana tidak sebesar saham.

Sudah tahu tentang Reksa Dana?

Pada dasarnya, dana investasi adalah sarana investasi yang baik untuk pemula yang ingin memulai dengan sedikit uang. Ada banyak kelebihan, tapi ada juga kekurangannya.

Jadi pastikan Anda memahami produk sebelum berinvestasi.
Apakah Anda pernah berinvestasi di reksa dana?
Atau Anda baru memulai?
Jika Anda memiliki cerita atau pertanyaan reksa dana, jangan ragu untuk menuliskannya di komentar.

0 Shares

Tinggalkan Balasan